Jumat, 21 Maret 2008

Larutan Kesempatan

Oleh: M. Saifun Salakim

Lampu merkuri larut dalam jiwanya
Dibiarkannya saja tanpa kenal lelah
Seperti larutnya coca cola dalam minumannya
Berbual-bual menimbulkan pasang yang menjemputnya

”Ayah, jangan jemput aku dulu dalam keadaan begini. Izinkanlah aku menuntaskan pelayaranku sampai ke dermaga cinta hakikiku.”
”Baiklah, anakku. Aku beri tangguh dirimu. Sampai aku menghabisi kenikmatan bakso yang kumakan ini.”
”Terima kasih ayah, akan kulakukan waktu yang sedikit ini dengan tepat dan bijaksana.”

Lampu merkuri banjir dalam hidupnya
Dibiarkannya saja dengan senyuman berarti
Seperti senyuman bidadari kecil menikmati pagi
Yang terpancar di kebeningan rembulan mutu
Yang sudah terpenuhi janji-janjinya sepenuh waktu

”Ayah, kamu memang ayah yang terbaik kumiliki.”

Pontianak, 18032008

0 komentar: